Sukses

Romy Minta Djan Faridz Tak Pakai Nama PPP untuk Dukung Ahok

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Romahurmuziy meminta agar Djan Faridz tidak mengatasnamakan partai berlambang kabah itu untuk mendeklarasikan dukungan kepada Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok di Pilkada DKI Jakarta.

Sebab, kata pria yang karib disapa Romy itu, Djan Faridz tidak punya keabsahan untuk menentukan kebijakan partai.

"Saya minta Djan Faridz stop bawa-bawa PPP. Dia tak berhak atas namakan PPP. Dia tak punya keabsahan yuridis-administratif, tak ada otoritas moral dan tak ada sejarah nilai sebagai kader PPP. Hentikan premanisme politik membajak partai warisan umat," ucap Romi kepada Liputan6.com, Senin (17/10/2016).

Romy mengaku khawatir jika nantinya para ulama dan kader PPP marah atas sikap Djan Faridz. "Saya tak bisa menahan kalau atas kemarahan ulama dan kekesalan para kader yang merasa terhina dengan ulahnya, mereka melakukan hal-hal yang tak diinginkan," tegas Romi.

Romy pun mencurigai ada motif tertentu Djan Faridz mendukung Ahok di Pilkada DKI Jakarta. Sebab, dari 101 pilkada, Djan hanya mengurusi Pilkada DKI saja.

"Dari 101 Pilkada 2017, yang dia urus hanya DKI. Ini menunjukkan nafsu pribadi yang melandasi, bukan kepentingan umat dan konstituensi," Romi memungkas.

  • Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, politikus yang kini menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta
    Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, politikus yang kini menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta
    Ahok
  • Pilkada DKI 2017 akan berlangsung pada Februari 2017 diikuti tiga calon gubernur Agus Yudhoyono, Anies Baswedan, dan Basuki T. Purnama
    Pilkada DKI 2017 akan berlangsung pada Februari 2017 diikuti tiga calon gubernur Agus Yudhoyono, Anies Baswedan, dan Basuki T. Purnama
    Pilkada DKI 2017
  • PPP