Sukses

Djarot: Tak Manusiawi Membiarkan Warga Tinggal di Kolong Jembatan

Liputan6.com, Jakarta - Pasangan nomor urut 2 Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat menjawab pertanyaan tentang kesejahteraan dan penggusuran yang diajukan oleh moderator dalam debat cagub-cawagub DKI Jakarta.

Djarot mengatakan, Jakarta adalah ibu kota negara, di mana warganya tidak boleh tinggal di bantaran-bantaran sungai, kolong-kolong jembatan yang setiap hari kebanjiran.

"Sungguh tidak manusiawi kita membiarkan saudara-saudara kita puluhan tahun tinggal di kolong jembatan. Maka kami berkomitmen menyediakan rusun yang layak," ujar Djarot dalam debat perdana pasangan cagub-cawagub DKI Jakarta di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Jumat (13/1/2017) malam.

Tak hanya itu, lanjut Djarot, pihaknya juga mensubsidi pendidikan, kesehatan, transportasi, biaya hidup kita tanggung.

"Kebijakan ini harus kita ambil di samping menormalisasi sungai, sehingga banjir bisa berkurang. Karena itu di rusun-rusun kita ada masjid dan tempat bermain agar mereka bisa hidup dengan baik," pungkas Djarot.

Debat calon gubernur malam ini mengangkat tema sosial ekonomi, pendidikan, keamanan, lingkungan dan transportasi. Moderator debat adalah Ira Koesno, bersama empat orang panelis yaitu Imam B Prasodjo, Aceng Rahmat, Yayat Supriyatna, dan Enny Sri Hartati.

Debat selanjutnya akan dilaksanakan pada 27 Januari dan 10 Februari.

Artikel Selanjutnya
Pengamat: Kecil Kemungkinan Calon Tunggal di Pilkada Jatim 2018
Artikel Selanjutnya
Batas Penyerahan Aset Dua Pekan Lagi