Sukses

PPP Belum Sepakat Usung Djarot Maju Pilkada Sumut 2018

Liputan6.com, Jakarta - Bakal calon gubernur Sumatera Utara (Sumut) Djarot Saiful Hidayat bergegas meninggalkan kantor DPP PPP, Senin (8/1/2017) malam. Djarot enggan berkomentar panjang soal hasil lobi-lobi terkait dukungan PPP dalam Pilkada Sumut 2018.

"Nanti saja diumumin," singkat dia sambil terus berjalan dengan penuh kawalan ke Kantor DPP PDIP, Jakarta Pusat.

Perundingan Djarot bersama Ketua Umum PPP Romahurmuzziy, dan jajaran DPW-DPC PPP, dijelaskan Sekretaris Jenderal PPP Arsul Sani, harus diendapkan sementara. Hal ini mengacu pada belum bulatnya suara antara kedua pihak.

"Jadi kami tadi bersama Pak Djarot, dukungan terhadap mereka (PDIP), kita endapkan dulu dan tentunya level pembicaraan ada di DPP kedua pihak dan mencari titik temu terbaik," jelas Arsul.

 

1 dari 2 halaman

Belum Mendaftar

PDIP telah mengusung sepasang calon untuk Pilkada Sumut 2018. Yakni Djarot yang diposisikan untuk bakal calon gubernur, dan wakilnya Sihar Sitorus.

Majunya bakal paslon PDIP ini belum memenuhi syarat untuk mendaftarkan diri ke Komisi Pemilihan Umum (KPU). Sebab kursi mereka hanya berjumlah 16 kursi.

Karenanya, PDIP tengah membujuk PPP yang diketahui memiliki 4 kursi, guna menggenapkan syarat pendaftaran 20 kursi.

Artikel Selanjutnya
Calon Bupati Ini Lawan Kotak Kosong di Pilkada Enrekang 2018
Artikel Selanjutnya
3 Pilkada di Banten Diikuti Calon Tunggal, Parpol Minim Kader?