Sukses

Khofifah Indar Parawansa dan Gravitasi Politik Jawa Timur

Liputan6.com, Jakarta - Untuk kali ketiga secara beruntun, Khofifah Indar Parawansa maju di Pilkada Jatim. Ketua Muslimat NU itu rela menanggalkan kursi Menteri Sosial dan bertarung jadi calon Gubernur Jawa Timur 2018.

Khofifah punya alasan tersendiri terkait hasratnya menjadi Gubernur Jatim tersebut. Selain dorongan para kiai dan tokoh masyarakat Jatim, dia mengaku terpanggil untuk membangun Jawa Timur.

"Sebagai kampung halaman, saya terpanggil untuk berkontribusi di Jawa Timur," ujar Khofifah Indar Parawansa saat berkunjung ke Kantor Liputan6.com, Kamis, 1 Februari 2018.

Selain itu, kata dia, gravitasi alias tarik-menarik politik di Jawa Timur sangat menarik dan membuat dia tertantang.

Kalah di dua periode sebelumnya, (2008 dan 2013), Khofifah Indar Parawansa optimistis menang pilkada kali ini. Berpasangan dengan politikus muda Emil Dardak yang juga Bupati Trenggalek, dia mengaku sudah menyiapkan sejumlah strategi untuk mengalahkan Syaifullah Yusuf-Puti Guntur Soekarno di Pilgub Jatim kali ini.  

Saksikan video wawancara Liputan6.com dengan Khofifah Indar Parawansa selengkapnya di bawah ini:

Artikel Selanjutnya
Keahlian yang Perlu Dimiliki Anak Agar Sukses di Masa Depan
Artikel Selanjutnya
Menjelang Pernikahan, Manjakan Diri dengan 7 Hal Ini