Sukses

Khofifah Dengarkan Curhat Nelayan Lamongan di Hari Pertama Kampanye

Liputan6.com, Jakarta - Calon Gubernur (Cagub) Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa melakukan navigasi program di kampanye hari pertama dengan mengunjungi sejumlah tempat di Lamongan. Di antaranya Tempat Pelelangan Ikan, ke Pasar Kliwon Blimbing Paciran, ke kampung nelayan dan mengunjungi UKM tenun songket Paradila.

Khofifah terlibat dialog aktif dengan para nelayan untuk mendengarkan keluh kesah, melihat, dan mencari solusi atas persoalan yang dirasakan para nelayan.

"Bagaimana sebetulnya para nelayan ini tetap bisa melaut, habitat laut bisa tetap terlindungi, masyarakat di sekitar area tempat dimana nelayan itu bisa merapatkan kapalnya itu juga bisa hidup," tutur Khofifah, Kamis (15/2/2018).

Menurut Cagub Jatim nomor urut 1 ini, persoalan saat ini yang dihadapi para nelayan adalah, pelarangan penggunaan Cantrang oleh Menteri Perikanan dan Kelautan Susi Pujiastuti. Untuk itu, Khofifah ingin melihat secara langsung kondisi dan situasi Cantrang yang dimiliki para nelayan ini.

"Kan kita ini melihat mendengar memantau bahwa mereka yang selama ini menggunakan Cantrang itu kan melakukan aksi menyampaikan aspirasi," kata Khofifah.

 

1 dari 2 halaman

Simbiosis Mutualisme

Kondisi nelayan yang menjadi tempat kunjungan Khofifah hari ini, yakni di kampung nelayan di Desa Kandang Semangkan Barok, Karang Asem, Lamongan, Cantrang yang dimiliki para nelayan sebesar 30 Gross Ton (GT) ke bawah.

"Menurut saya kalau kualifikasinya ini 30 GT kebawah, ini sesuatu yang masih pada batas-batas untuk bisa melaut," ucap Khofifah.

Khofifah menegaskan, harus membangun simbiosis mutualisme, dalam rangka bagaimana modulasi yang ada, menjawab kebutuhan masyarakat tanpa merusak lingkungan tanpa merusak habitat laut.

"Proses-proses seperti inilah yang disebut simbiosis mutualisme," ujar Khofifah.

Artikel Selanjutnya
Keahlian yang Perlu Dimiliki Anak Agar Sukses di Masa Depan
Artikel Selanjutnya
Menjelang Pernikahan, Manjakan Diri dengan 7 Hal Ini